Isnin, Mac 30, 2015

Bleeding ketika mengandung - Part 3

Khamis - 19/32015- 22 +++weeks, bermula la episod yang sedikit menyedihkan dalam keluargaku. Huhuhu.........Pada tengahari itu,  seperti biasa rutin harian selama hampir 3 bulan, melepak tido baring, tiba-tiba ketika selesai mandi perutku tiba-tiba sakit yang amat sangat. Aduh!!! Memang sakit sangat. Telefon suami dan mak minta bantuan. Suami balik tetapi sakit dah hilang. Jadi, ambil keputusan untuk pergi ke klinik biasa sahaja. Tapi, doktor tu nak terima. Ok, ambil keputusan akan pergi ke hospital sekiranya sakit tu berulang kembali. Ye la leceh kot nak gi hospital kat bahagian kecemasan tu. Kena tunggu berjam-jam tau. Dari sakit jadi tak sakit, yang tak sakit jadi sakit. Dengan anak-anak lagi nak kena fikir. Itu pun dah puas sangat minta  bantuan adik beradik, mak ayah tolong tengokkan anak-anak. Cerita sakit tu bersambung selepas selesai makan malam jam 8.30 malam. Alhamdullilah, dapat makan sup ikan merah masakan suamiku. Ok, bila dah selesai makan tu, time nak bangun cuci tangan terasa seketul benda keluar. Nasib baik ia cuma darah beku tapi tak rasa sakit langsung. Pastu siap-siap nak ke hospital, nak hantar anak-anak dulu ke rumah mak, tapi mak pulak dah otw ke rumah tetapi singgah di Giant pulak. Kemudian tak dapat dihubungi, dah nak kena cari plak kat dalam Giant tu. Huhuhu..... orang dah emergency sangat ni.  Sampainya di hospital HUkm bahagian kecemasan bersalin tu, nasib baik tak berapa ramai orang. Mula-mula tu memang tak rasa sakit, tetapi lepas 20 minit mendaftar, mula la sakit tu datang. Sakit contraction yang teramat sangat. Suamiku pegi la bagitau kat nurse tu kata aku dah sakit. Dan dia bagi aku rest kat bilik. Aduss!!!! Sakitnya tak tertahan. Kemudian nurse bawak jumpa doktor. Doktor check ada fresh blood tapi bukaan cm tak bukak lagi. Tetapi, time tu sakit semakin beransur hilang. Apalagi, malam tu start la kena admitted ward. Sepanjang malam dok di wad tu takde rasa sakit dah. 


Jumaat, 20/3/2015- Pagi tu, doktor check semuanya ok. Tapi dia ada bagitau risiko untuk keguguran amatlah tinggi. Huhuhu....... Darah pun keluar seperti biasa, tapi kali ni darah merah la pulak. Menakutkan. Hari ni bekfes nasi lemak. Huhuhu.... leh la tahan rasanya kot. Sepanjang hari ok, takde rasa sakit... Setiap beberapa kali, nurse datang tanya sakit ke tidak, berapa pad?  Banyak ke tidak. Hari ni takde la banyak, dalam 3 tapi tak penuh la. Hari ni dok termenung sorang-sorang kat wad. Suami dan heroku yang 3 orang tu bersama neneknya datang melawat sessi petang, 5:30 baru sampai.


Sabtu - 21/3/2015- Hari ni seperti semalam. Darah pun takde la berapa banyak keluar. Lega  la sikit. Harap- harap boleh balik rumah dan amat berharap baby selamat. Hari ni menu lunch di wad macam tak kena selera. Minta mak tolong hantarkan nasi. Faham-faham je la lauk kat hospital kan. Nasib la mak dok Sg Besi, kalo dok jauh takde la dapat. Abang aku la yang tukang hantar nasi. Jadi tengahari tu makan nasi ayam.Sedap la sikit. Petang jam 5, suamiku datang bersama hero-heroku yang 3 orang tu. Petang ni kita makan Big Apple donut yer. Jam 6 petang, dah dihantar makan malam. Siapa lagi yang tukang makan kalau bukan hero yang 3 orang tu. Berselera lagi si Haziq makan sambil cakap seronoknya ibu dapat makan best. Best la sangat. Ayah korang masak laaagi sedap tau. Oh yer, lagi satu sepanjang dok kat wad ni, tiba-tiba plak dapat sembelit. Berulang kali gi toilet tapi yang keluar cuma darah jer.... Jam 11 malam, time nak tido, perut mula terasa sakit 5 minit sekali. Huhuhu..... cuba juga lelapkan mata untuk hilangkan sakit. Berjaya...

Ahad-22/3/2015- Masa tu jam 2 pagi, perut makin lama makin sakit. 5 minit sekali sakit tu datang. Aduh!! Memang tak tahan sangat sakit tu. Apalagi panggil nurse la cakap sakit. Nurse dan doktor datang, kemudian panggil masuk bilik pemeriksaan. Setelah diperiksa masih tiada bukaan cm lagi. Ketika itu, seketul darah beku keluar yang macam hari Khamis tu. Puas menahan sakit 5 minit sekali tu akhirnya tertidur sampai la jam 5 pagi. Sakit tu datang lagi, panggil nurse dan doktor, pastu diaorang bagi suntikan tahan sakit. Masa ni ada bukaan 2cm. Darah pun masih keluar memenuhi pad. Selepas disuntik tu boleh lah tahan lagi, makan bekfes dan duduk termenung mengenang nasib diri. . Time tu memang terfikir tak nak mengandung lagi dah... kekonon trauma.Hiks. Lepas makan bekfes tido la sampai tengahari. Kesan dari suntikan tu mengantuk. Masa makan tengahari tu pun tak berselera nak makan dengan lauk hospital yang super sedap tu di tambah dengan sakit 5 minit sekali tu. Masih  lagi berulang kali mencuba untuk pergi ke toilet 'membuang', tapi masih sama, asyik darah jer yang sibuk keluar. Kemudian suamiku datang pada jam lebih kurang 1:30 petang sambil membawa bekalan nasi dari mak aku. Tapi sayang disebabkan sakit 5 minit sekali, mana  la ada selera nak makan. Anak-anak semuanya ditinggalkan di rumah mak, sebab aku tak bagi bawak ke hospital. Ye la, tengah sakit sangat ni, nanti bertambah sakit bila tengok diaorang berkejar-kejaran di wad tu. Hari ni saja 3 ketul darah beku yang keluar. Takut memikirkannya. Doktor kata Hb semakin rendah. Semalam 9.8, hari ni dah turun 9.3. Huhuhu...... Nurse dan doktor berulang kali dah datang menjenguk. Tanya ok ke tidak. Badan dah mula terasa panas nak demam. Akhirnya sorang nurse tu suruh aku gi mandi untuk segarkan badan. Hahaha..... first time kena tolak pakai wheelchair sampai dalam bilik air. Sebabnya nak berdiri pun dah tak boleh, apatah lagi berjalan. Masih lagi sembelit dan darah masih keluar lagi. Macam-macam dah cuba makan untuk hilangkan sembelit, buah, sayur, bijirin semuanya tak jadi. Nurse suruh minum air banyak-banyak je. Mungkin sebab darah yang banyak keluar buat aku takut kot. Selepas mandi barula rasa segar sikit dan sakit mula beransur hilang. Syukur Alhamdullilah, baru boleh makan sikit nasi yang mak bekalkan tadi. Rasa sakit semakin beransur hilang sedikit demi sedikit. Waktu melawat tamat, suamiku balik uruskan anak-anak pulak. Tinggal la daku keseorangan. Lagi satu, bila tinggal kat wad ni mesti tido lewat tapi bangun awal. Sebab sana sini ada bunyi baby nangis. Biasala time kita nak tido tu la dia celik mata. 
��������


Isnin-23/3/2015- Seperti biasa lebih kurang jam 5 pagi amik tekanan darah. Check denyutan jantung baby semuanya ok. Jam 7 pagi bekfes kemas katil. Awal pagi dah mandi. Hari ni bekfes meehon goreng yang super sedap, tapi susah betol nak habiskan walaupun super sedap. Hiks. Seperti biasa nurse akan tanya berapa pads.... Alhamdullilah, semakin kurang bilangan pad, maksudnya semakin kurang darah yang keluar. Tak seperti semalam 9 pads penuh dicampur dengan 3 ketulan darah beku. Ngeri betul tengok darah semalam. Hari ni rutin seperti biasa, rehat...rehat dan berehat di katil. Hari ni mak hantar makan tengahari ngan abah. Bukan aku minta hantar yer, tapi sebab sayang kat anak la tu. Kesian diaorang, turut merasa susah jugak sepanjang aku sakit ni. Ye la kadang2 minta tolong amik anak-anak ku kat sekolah. Tolong jaga tengah-tengah malam lagi. Dah la 3 orang superhero yang super lasak. Mereka sentiasa ada untuk membantu. Tapi sayang penat-penat datang bawak makanan lauk kegemaran pulak tu, tapi aku tak berapa selera sebab sakit 5 minit sekali tu dah mula muncul kembali. Mereka dah balik aku pun berehat, tido dan tido untuk hilangkan rasa sakit. Jam 4:00 petang suamiku datang dengan anak ke3, Haziq. Doktor jumpa suamiku beritahu keadaanku dan kandungan. Ada rasa sakit sikit-sikit tapi masih ok lagi. Masih lagi mencuba ke toilet 'membuang' masih gagal. Perut semakin sakit, tapi suamiku kena pulang 5:30 untuk mengambil anak-anak di sekolah. Setelah suami pulang,  aku mencuba lagi ke toilet masih lagi tak berjaya. Balik ke katil, tiba-tiba terasa darah mengalir laju macam air paip jer keluar. Habis basah cadar, takut nak bergerak, panggil nurse. Nurse datang bersama doktor, mereka kata darah lama yang keluar. Tak faham la aku. Nurse tolong tukarkan cadar dan baju yang kena darah tu. Tak rasa sakit sangat, kemudian cuba lagi ke toilet 'membuang'. Setelah puas meneran, berjaya. Huhuhu..... lepas ni macam tak sanggup nak cerita dah..... hua...hua...hua....
Ok, balik ke katil semula, terasa ada contraction. Rasanya, masa ni jam dah lebih kurang 7:30 malam.  Huhuhu......perut memulas sakit 2-3 minit sekali. Cuba untuk bertahan. Menangis-nangis telefon suami suruh datang balik. Panggil nurse, minta suntikan tahan sakit. Nurse pun pegi ambil ubat, rasa macam lama sangat panggil lagi
sekali. Nurse datang bersama jarum suntikan. Ok, kena cucuk, cuba untuk relaks. Tapi lebih kurang 5-6 minit kemudian....... Huhuhu .....faham- faham aje la, tak sanggup nak bercerita lagi. Keadaan dalam wad jadi sedikit kelam kabut sebab aku tak sempat dah ke labour room.
 Betul orang kata baby tu bukan rezekiku. Alhamdullilah... aku sekeluarga dah ada bidadari syurga yang menanti. Memang masa proses mengandung, aku dapat rasa baby ni adalah seorang perempuan, tapi apa kan daya........redha dengan ketentuan Allah SWT. Mungkin ada kesilapan dari kami sekeluarga yang tak tahan dengan ujian dan dugaan. Aku yang tak tahan sakit dan suami yang tak sanggup melihat aku sakit.......Apapun ini adalah coretan peribadiku mengenai apa yang aku rasa tak ada kena mengena dengan cerita sesiapa. Kini, sudah seminggu la aku berpantang tanpa baby. Huhuuhu..... Apa pun terima kasih kat nurse dan doktor yang menjagaku dan kulihat mereka pun turut sedih juga. Terima kasih juga kepada keluarga, keluarga mertua dan adik beradik yang hadir memberi sokongan. Baby pun dah selamat dikebumikan dengan bantuan hospital. Sekian, cerita melalui pengalamanku ini dan pengalaman yang tidak mungkin dilupakan. Huhuhu......




Photobucket

Bleeding ketika mengandung -Part 2

Sekadar coretan diari untuk diri sendiri kerana tidak mahu melupakan pengalaman mengandung kali ke-4 ini. Nak tulis kat dlm diari memang tak pernah plak ada buku diari. Jadi catatkan jer la apa yang terjadi di sini mana tau boleh dijadikan panduan pada orang lain. 
Boleh la dikatakan sebagai gelombang kedua 'bleeding', kali ini memang lagi teruk dari yang sebelumnya. Kalau yg pertama bermula di hari pertama persekolahan teruk sampai 4 pads (fresh blood) dalam satu masa, diikuti dengan pendarahan (brown color & spotting sikit2) yang berterusan sampai la terjadinya gelombang kedua 'bleeding' pada 22/2/2015. Kali kedua ni terjadi mungkin sebab aku gi travel jauh kot. Ye la.... KL - Melaka-Segamat, jauh la tu bagiku yg memang sudah masalah pendarahan ketika itu. Masa tu adik iparku nak bertunang, lagipun dah lebih sebulan bleeding dan bleeding tu menunjukkan tanda yang tidak begitu membimbangkan, spotting sikit- sikit dan bukan darah merah. Sebab tu berani la travel jauh. Lagi satu,  dalam tempoh bleeding memang aku berehat sepuasnya. Cuti masak, mengemas, mencuci, amik hantar anak sekolah. Semua tugas dilakukan oleh suamiku yang baik hati dan memangla aku ada tolong sikit- sikit. Jadi, ingat semuanya dah ok. 
Petang hari Jumaat, 20/2/2015 kami sekeluarga pulang ke Kuala Linggi untuk memudahkan perjalanan ke Segamat esok di awal pagi. Pagi Sabtu,  mulakan perjalanan ke Segamat. Masa tu darah masih yang keluar masih seperti biasa spotting dan brown color. Perjalanan ke Segamat memang memakan masa yang agak lama. Tambahan pula aku sekeluarga memang tak pernah sampai ke sana, jadi perjalanan tu memang terasa agak jauh. Ditambah lagi orang yang memandu jalan tu tak ikut jalan Highway.
Diringkaskan cerita, sekembalinya aku ke Kuala Linggi dan keesokan harinya Ahad,           22/2/2015, aku pegi la bawak anak-anak berkelah di tepi pantai. Maklumla rumah nenek suamiku itu kan berdekatan pantai,  mestila perkara itu menjadi wajib. Tapi, aku takdela beria-ia terjun dalam laut tu, setakat dok tepi-tepi jer. Ketika dan saat itu, semuanya masih ok lagi. Tiada darah yang keluar. Sepanjang duduk kat kampung nenek suamiku itu pun memang takde satu kerja berat pun yang aku buat. Naik segan jugak dibuatnya, yela makan minum tunggu siap hidang jer. Sehingga makan tengahari semuanya masih dalam keadaan baik, tiada darah yang keluar. Jadi, aku berani la tolong angkat sikit-sikit pinggan mangkuk tu bawak ke dapur. Semuanya terjadi ketika aku berkemas-kemas untuk pulang ke KL. Biasa la ada tapau-tapau lauk sikit. Semasa sibuk menapau tu, tiba-tiba terasa darah (fresh blood) mengalir laju. Terus berhenti menapau, pergi check dan tukar pad yang lebih besar ( biasa pakai panty liner jer). Pastu terus baring kat sofa tak bergerak- gerak. Tapi dah tiada guna, sebab darah terus jer mengalir keluar sampai basah 3 pads time tu jugak. Huhuhu..... risau sangaaat masa tu, dah la kat kampung. Apalagi terus balik KL time jugak dengan pakai kain batik je. Dalam kereta darah masih terasa lagi keluar tapi kurang sikit, cuma bila time terhentak terlanggar lubang. Suami bawak kereta pun slow. Sesampainya di rumah, turun kereta sekali dengan darah menitik-nitik kat jalan. Sangaat la risau, tapi time tu aku ambil keputusan untuk berehat sahaja di rumah sehingga darah berenti.  
Syukur Alhamdullilah, balik tu aku cuma tukar lagi 1 pads je. Sebab aku tak nak gi hospital adalah melalui pengalaman pertama, kena 4 pads juga doktor tu kata tiada apa yang boleh dia buat selain minta aku berdoa kepada Allah supaya kandungan aku ini selamat. Dan tiada ubat cuma berehatlah banyak- banyak. Lagi satu, sebab hari Rabu 25/2/2015 tu aku ada appointment dengan klinik O&G HUKM, jadi aku fikir lagi mudah kalau pegi appointment tu. Tapi, kalau darah masih keluar sampai pads yang ke5, terpaksa juga aku pergi. Hari Isnin, darah dah jadi brown color dan sikit je la tetapi hari Selasa banyak balik, tapi takdela teruk sampai 4 pads. Cuma 1 pads penuh jer.  Ok, hari yang dinanti pun tiba. 

Appointment pertamaku di Klinik O&G jam 9 pagi, hari tu aku kena scan jadi kenala bayar RM40 dulu di kaunter depan. Pastu, baru gi timbang berat dan urine. Kemudian tunggu giliran untuk discan. Semua prosedur tu takde mengambil masa yang lama sangat. Cuma, time nak jumpa doktor tu berjanggut sikit. Akhirnya, lebih kurang jam 12:30 baru dipanggil untuk bertemu doktor. Mulanya, doktor Esther ambil keputusan untuk beri suntikan untuk kuatkan rahim.Tetapi, sebelum tu dia buat panggilan kepada ketua dia dulu, bertanyakan apa tindakan yang sesuai. Ketua dia kata tahan wad sehari dulu untuk pemantauan. Ok,  aku ditahan selama sehari di wad. Sepanjang berada di wad, doktor Esther ada buat detail scan dengan pakar. Berpandukan detail scan yang terkini, dia kata kedukan uri kat bawah dan ada pendarahan di dinding rahim, kalau tak silap mereka panggil 'Hermatoma' kot. Size baby pun kecik dari saiz umur kandungan. Jadi , dia tak boleh nampak lagi punca masalah. Peliknya, sepanjang dok kat wad sehari ni, takde plak pendarahan yang terjadi. Kalo tak hari-hari keluar darah. Seperti yang dijanjikan, cuma sehari la aku tinggal di wad. Mana boleh dok lama, siapa nak uruskan hero yang 3 orang tu. ini pun nasib baik la ada nenek atuk yang tinggal berdekatan.(takdela dekat sangat). Dengan sessi persekolahan pagi petang lagi, itu pun dah ada yang ponteng. Itulah dugaan.
Dipanjangkan lagi cerita, selepas balik dari hospital, bleeding masih tak berhenti. Tidak seperti gelombang pertama, darah cuma brown color dan spotting sikit-sikit. Tetapi untuk gelombang kedua ni darah lebih dari spotting, kiranya banyak la sikit. Memang kena ada simpanan pads ngan panty liner yang non stop. Nasib baik suamiku tak bising asyik kena beli benda tu jer. Hiks.
Hari- hari bleeding, bleeding dan bleeding lagi. Bestnya, dalam menghadapi ujian ini, aku dapat rasa kasih sayang suamiku semakin bertambah kot. Segala tugas harian suamiku yang buat. Memasak, mengemas,mencuci, urusan anak-anak,ambil dan hantar anak-anak sekolah walau letih bekerja. Walaupun suamiku tak pandai memasak dan letih, dia cuba juga untuk menyediakan makanan untuk aku dan anak-anak. Makanan pun best- best, dapat la merasa siakap stim asam, nasi ayam, sup ikan merah dan macam-macam menu lagi la hasil air tangan suamiku.Aku cakap jer nak makan apa. Bestkan??? Hahaha..... sedap tak sedap telan jer la. Masalah dia, selalu terkurang garam atau terlupa letak garam. 
Bercerita pasal bleeding, aku ada appointment lagi dengan klinik O&G pada 18/3/2015. Tak sabar nak menantikan tarikh aappointment tu sebab aku dah tak tahan dengan bleeding tu dan sangaaaaaat la risau dan takut akan menjejaskan kandungan dan aku jugak. Yer la, dah berapa banyak darah keluar. Kononnya masa pergi klinik tu dah buat persediaan untuk ditahan wad. Tapi bila aku jumpa doktor tu dia kata sebab aku ada 'Hermatoma', jadi bleeding tu biasa. Aku pun terpaksa la mempercayai kata-kata doktor tu, walaupun masih risau dan takut lagi. Huhuhu...... balikla ngan rasa sedikit kuciwa.  Ok, ini baru Part 2, ada lagi sambungan Part 3. Seperti biasa entri ni ditulis secara spontan, jadi ayat dan bahasa digunakan sesuai untuk diriku ajela.
Photobucket

Rabu, Mac 04, 2015

Bleeding ketika mengandung- Part 1

Bosan yang amat sangat telah membuatkan aku teringat akan blog ni. Daripada dok terbaring atas katil ni baik luahkan sedikit perasaan di sini mungkin ada faedahnya. Mungkin boleh menghilangkan sedikit stress dan bosan. Bayangkan dah beberapa hari asyik tido baring tanpa buat sebarang keje mengemas, memasak. Nak tengok tv pun dah tak lalu dah, asyik2 cerita yang sama je kan. Oh yer, entri ni adalah entri yang ditaip secara spontan  menerusi hp kecik ni, jadi mungkin entri ni merepek sedikit.
Huhuhu.... 
Ok, buat pengetahuan kawan2 yang mungkin ada membaca entri ni, skang ni aku sedang mengandung dan kandungan ada sedikit masalah. Masalahnya pendarahan, sebab tu  kena tido baring je ni. Nak bergerak kiri kanan pun kadang takut. Mengalami pendarahan ni sejak kandungan berusia 12 minggu, hari pertama anak buka sekolah bulan Januari hari tu. Sebelum  kali pertama bleeding tu ada la sedikit tanda spotting yang keluar, tapi buat tak kesah je. Ha... sekali keluar 4 pads baru tau takut. Mungkin pagi tu sibuk menguruskan anak yang kecik tu gi tadika dan berdiri kat luar tadika adalah lebih kurang sejam.  Kemudian, bila datang balik amik anak tengahari tu dah terasa macam ada darah mengalir laju je keluar. Dah macam darah orang baru lepas bersalin. Rasanya memang la tak sakit, tapi bila dah banyak camtu menakutkan pulak. Dah la time tu sangat2 la sibuk... maklumla hari pertama persekolahan. Mana nak uruskan dua orang anak yang nak bersekolah rendah lagi. Dah la sorang tu masuk Tahun 1, memang la nak kena tengokkan. Nak kena siapkan makanan lagi. Aduh.... memang pening kepala masa tu. Jadi, keputusannya aku berehat dulu kat rumah dengan anak yang 5 tahun tu. Kemudian suamiku la yang settlekan urusan kedua orang anak yang bersekolah tu. Selesai urusan pun dah hampir pukul 3. Itu pun tinggal je dia time rehat, harapkan abang yang darjah 2 la tengokkan adik. Manakala aku yang kat rumah ni dah tak tau nak buat apa, darah pun masih dok keluar jer lagi. Bila suami dah balik pun kepala masih dok pening lagi. Ye la dok memikirkan nak gi klinik ke hospital. Kalau ke hospital mesti makan masa,  jadi sempat ke tidak nak amik anak sekolah. Nak ke klinik,  doktor yang biasa aku check up tu cuti pulak. Akhirnya amik keputusan ke klinik yang biasa aku pergi check up tu jugak,  tapi malangnya x boleh amik kes sebab doktor ibu mengandung takde. Jadi, cubalah ke klinik lain area situ.. pun sama jugak, tiada doktor. Kepala pun dah pening nak pikir g klinik mana, akhirnya sampai la kami ke Bangi dari Puchong. Nasibla... ada ternampak satu klinik Famili. Suami turun dulu tanya boleh ke x boleh.. dia kata ok. Pastu, aku pun turun la dengan darah dah mengalir laju kat kaki ni. Padahal dah pakai pad, dalam hati macam x de harapan je. Okey, bila masuk jumpa doktor, dia pun scan. Doktor cakap baby ok, dengupan jantung masih berdegup lagi dan normal, tiada apa2 masalah. Syukur Alhamdullilah, masih dikurniakan rezeki. Kemudian, doktor bagi surat suruh refer ke hospital jugak. Aku memilih nak ke HUKM,  sebab bercadang nak bersalin di sana. Masa tu jam dah pukul 4.30 petang, pening kepala lagi camne nak uruskan anak-anak. Tapi nasib baiklah keluarga aku tinggal di Sungai Besi, manakala aku di Puchong, jadi  terpaksa minta bantuan mak untuk amik anak-anak ku di sekolah. Aduhai, dah terasa macam karangan budak darjah 1 dah ceritaku ini ��.
Sebelum ke HUKM tu, sempat tinggalkan anak ketiga tu dengan nenek dia, jadi mudah la sikit urusan kat hospital tu. Sampai di hospital, jam dah pukul 5. Daftar di emergency room dan tunggula sehingga nama dipanggil. Adalah hampir 2 jam nak tunggu. Kain dah basah dengan darah ni. Bila nama dipanggil, menitik ler darah tu ke lantai. Doktor pun check up la... buat scan 2 kali. Scan pun kata baby ok. Dia cakap takde apa yang boleh dia buat, sekarang ni berdoa kepada Tuhan supaya baby tu kekal selamat. Lebih kurang gitu ler ayat dia. Ubat pun takde dia bagi, cuma suruh makan vitamin yang biasa tu la dan dia suruh berehat banyak2. Itu saja. Jam pun dah pukul 8.30 apalagi balikla.�� walaupun hati tidak tenteram lagi. Sebenarnya banyak lagi benda nak cerita pasal pengalaman bleeding ni, tapi tunggula bleeding kali 2 dalam next entry pulak. Susah la taip entri pakai hp je. Oh yer, selepas balik dari hospital tu memang ada bleeding lagi tp spotting sampai la bleeding kali ke 2. Cuma 1 hari tu je la teruk sampai 4 pads. Tapi bleeding kali ke 2 pun sama gak 4 pads.... tapi cerita yang itu nanti ler dulu yer
��. K Bye. Wassalam.
Photobucket

Selasa, Disember 24, 2013

Sudut mari bercerita.....

 
Hari ni sudah lebih sebulan saya melepak di rumah. Maksudnya sekarang saya sudah rasminya menjadi seorang suri rumah. Bosan? Tidak jugak. Rasanya banyak lagi kerja yang boleh dibuat kat rumah ni (memasak, mengemas, tengok citer korea...hihihi) dari dok tercongok mengadap komputer dari pagi sampai ke petang kat opis tu. Dah la takde kawan pompuan kat situ. Tapi sayang jugak, maklumlah dah lebih  6 tahun bekerja di situ.
Buat masa sekarang seronok jer dok rumah maklumla cuti sekolah kan. Jadi rumah ni 'havoc' dengan anak-anak walaupun 'pening ar'. Sebab berhenti kerja pun adalah kerana nak memberi lebih fokus kepada keluarga dan kos yang sara hidup yang meningkat tapi gaji yang tak meningkat.Hahahah... 
Setelah dicongak, kos minyak kereta, duit tol, duit parking, memang sudah tidak berbaloi saya kerja di situ. Cam kelakar lak, orang lain kos meningkat sibuk bekerja menambah pendapatan, ni terbalik plak citernya. Kebetulan, tak lama lagi anak sulung nak masuk sekolah kebangsaan dan sekolah agama. Jadi kenalah beri lebih perhatian kat situ, maklumla zaman dulu dan sekarang banyak sangat bezanya. Lagi satu nak kena kira duit bas sekolah, duit transit sekolah agama lagi. Itu baru untuk sorang, belum lagi yang 2 orang lagi tu.  Tak lama lagi rutin harian adalah mengantar anak-anak ke sekolah ajelah. Cuma tinggal Irham Haziq je la kat umah. Kesian dia,,, abang-abang dia mula bersekolah tadika di usia 4 tahun, tapi dia 4 tahun dok umah jelah la teman ibu. Maklumla tak berapa nak mampu dengan yuran pendaftaran sekolah tadika yang macam nak masuk 'U'  tu. Beribu-ribu RM, lainla kalo ada tadika KEMAS kat sini. Takpe...baru 4 tahun, walaupun ikutkan birthday dia yang ke-3 thn pun belum sampai lagi (28 Disember). Tapi dalam dok melepak kat rumah ni, saya masih lagi dok terfikir, apa la benda yang boleh dibuat untuk menambahkan pendapatan. Terfikir jugak nak buat bisnes online tapi bisnes apa yer???
Photobucket

Rabu, November 13, 2013

Salam Semua....

Setelah lebih setahun rasanya blog ni sunyi sepi tanpa cerita, apa kata hari ni aku nak mulakan kembali penulisan aku di blog nie. Tak kisahlah ada orang nak baca ke tidak. Mungkin blog ni boleh dijadikan sebagai diari harian aku jer kan. Maklum ler tak lama lagi dah nak jadi surirumah sepenuh masa. Jikalau ada masa yang terluang boleh la menulis di blog ni.  Tapi, seorang surirumah banyak masa terluang ke? Rasanya lagi banyak kerja ada la..... takde waktu rehat lagi. Hurmm...takpe, lagi 2 minggu je lagi, kita tengok camner tugas seorang surirumah. Memandangkan sudah lebih setahun aku tinggalkan blog ni, banyak benda  yang aku dah lupa. Nak cari button 'create new post' pun terkial-kial. Tula... lain kali buat keje hangat-hangat taik ayam jek. Konon dulu, cita-citanya nak buat 1 hari, 1 entri. Tapi hampeh, 1 tahun 1 entri pun payah. APTB la ko ni Mrs Ieza.... hik.. Apa pun salam kepada semua rakan-rakan blog yang mungkin sudah melupai blog 'Senyum Sikit.....Mrs Ieza' ni.    
Photobucket